Friday, March 28, 2008

BIOGAS ECENG GONDOK

( for English version go to : http://practicallygreen-sn.blogspot.com )

Eceng gondok yang memiliki nama lain ‘Eichornia crassipes’ adalah sejenis tumbuhan air yang hidup terapung di permukaan air. Akan berkembang biak manakala dipenuhi limbah pertanian atau pabrik sehingga menjadi indicator dimana di tempat/sungai tersebut sudah terkena pencemaran/limbah.

Tanaman gulma (pengganggu) ini dibagi menjadi dua macam, yaitu :
1. Eceng biasa (genjer) : tumbuhan air yang tumbuh di sawah-sawah dan daun muda. Bunganya yang kuncup dapat dijadikan sayuran (Dapat dimakan oleh manusia)

2. Eceng gondok : sejenis tanaman hidrofit. Tumbuhan ini tidak dapat dimakan bahkan tanaman gulma ini menjadi tanaman pengganggu bagi tumbuhan lain dan hewan sekitarnya.
Meski memiliki sifat pengganggu, eceng gondok ternyata berperan penting dalam mengurangi kadar logam berat di perairan waduk seperti Fe, Zn, Cu, dan Hg. Selain itu, eceng gondok dapat menyerap logam berat. Dan yang paling menarik, tanaman ini mengandung selulosa dalam jumlah banyak. Dan selulosa inilah yang bisa digunakan sebagai bahan baker alternative.

Untuk membuat Biogas Eceng Gondok, terlebih dahulu harus disiapkan beberapa alat dan bahan yang diperlukan. Bahan dan alat itu dikelompokkan menjadi dua alat kerja, yaitu :

ALAT KERJA-1
- 3 buah drum isi 200 liter
- 1 buah drum isi 100 liter
- 1 meter pipa galvanis, ukuran 3 inchi
- 5 meter slang karet/plastic
- 3 buah stop kran, ukuran ½ inchi
- 50 cm pipa, ukuran ½ inchi
- 6 buah kleman slang, ukuran ½ inchi
- Pengelasan drum (Ls)

ALAT KERJA-2
- Plastik polyethylene
- Kompor biogas
- PVC ukuran 3 inchi
- 4 buah kenie, ukuran ½ inchi
- Drat luar dalam
- 2 buah isolatif besar
- 4 batang baut
- Karet ban dalam
- 1 buah pipa T, ukuran ½ inchi
- Slang plastic saluran gas
- PVC ukuran ½ inchi
- 3 buah stop kran, ukuran ½ inchi
- 2 buah lem paralon
- Lem aibon
- 2 plat acritik 150 cm2

CARA PEMBUATAN ALAT

1. Alat Fermentasi
Dua drum ukuran 200 liter dibuang tutup atasnya dan keduanya disambung dengan dilas secara horizontal. Di samping kiri dan kanannya dipasang 3 inchi pipa sepanjang 50 cm yang berguna untuk memasukkan eceng gondok yang sudah dirajang/ditumbuk dan pipa yang satunya lagi sebagai pembuangan. Setelah itu di bagian atas drum fermentasi dipasang pipa ½ inchi dan stop kran ½ inchi yang disambung dengan slang.

2. Alat Penampungan Gas
o Drum ukuran 100 liter tutup bagian bawahnya dibuang, kemudian pada tutup bagian yang tidak dibuang dipasang 2 buah pipa ½ inchi dan stop kran ½ inchi yang akan disambung dengan slang dari ruang fermentasi dan ke kompor gas. Lantas, tempat penampungan gas yang bagian sisinya atau tutupnya dibuang dimasukkan ke drum yang berukuran 200 liter yang sudah berisi 100 liter air.
o Selain alat penampung gas terbuat dari bahan plastic yang berukuran panjang 120 cm dan diameter 60 cm. Alat penampungan gas ini dimasukkan ke drum ukuran 200 liter yang sudah terisi air.
o Jika gas dari eceng gondok sudah masuk ke alat penampungan drum atau plastic maka akan terlihat mengambang. Fungsi air itu sebagai penekan. Air yang ada akan menekan gas ke atas. Karena air dan gas tak bersenyawa.

PROSES PRODUKSI

Ø Proses produksi eceng gondok sangat sederhana sekali, hanya dibutuhkan perlengkapan seperti tabung fermentasi yang tersambung ke tabung pengumpul gas dan diteruskan ke kompor. Hanya tiga bagian yang dibutuhkan dalam biogas ini, tabung fermentasi, tabung penampung gas, serta kompor sebagai media pembakar.

Ø Sebelum dimasukkan ke dalam tabung fermentasi, eceng gondok terlebih dahulu harus dirajang atau ditumbuk halus. Setelah itu dicampur air bersih 1:1. Misalnya 20 kg eceng gondok dicampur dengan 20 kiloliter air, lantas diaduk merata.

Ø Setelah tercampur, masukkan ke dalam lubang pipa yang sudah disiapkan di ujung kiri tabung fermentasi yang akan mengalirkan gas ke drum penampungan setelah beberapa hari. Eceng gondok yang sudah ditumbuk sebanyak 20 kg dapat menghasilkan gas yang dapat dipakai selama 7 hari, dan setiap harinya dapat dipakai selama 30 menit.

Ø Eceng gondok seberat 30 kg yang telah dirajang tanpa ditumbuk dapat menghasilkan gas yang dapat dipakai selama 7 hari, dan setiap harinya dapat dipakai selama 90 menit.

Ø Ketika menggunakan biogas untuk memasak, tabung fermentasi bisa kembali diisi dengan eceng gondok baru. Secara terus menerus eceng gondok bisa terus dimasukkan ke dalam tabung fermentasi.

Ø Karena dalam tabung tersebut sudah terpasang pipa untuk proses pengeluaran, ampas eceng gondok akan mengalir dengan sendirinya bila eceng gondok baru masuk ke dalam tabung. Ampas ini bisa digunakan untuk pupuk kompos.

17 comments:

imanlinuxers said...

siiiip mantaab OM....setengah hari penuh saya cari2 , akhirnya ktemu juga cara ngolah eceng gondok jd biogas......thank's infonya om

zuhunizm said...

wah keren banget... gini pak, sekarang mana yang lebih bagus antara biogas ini ato yang pake kotoran hewan?

trs ada pemicunya gak (maksudnya katalisator supaya mempercepat fermentasinya)?? jawaban bapak saya harapkan banget nih... nih untuk penelitian saya... makasih ya ^^

alung said...

kalau mau lihat alat nya dimana? dan kalu boleh balas ke email saya di zhenwenlung@yahoo.com..thank

alung said...

kalau mau lihat alatnya dimana? kalu boleh balasan ke email saya di zhenwenlung@yahoo.com..thanks

Anonymous said...

Kalau bisa dilakukan penelitian lanjutan untuk meningkatkan efesiensi dan mempercepat proses fermentasi. Misalkan ditamnbah katalis dalam jumlah tertentu. Soalnya 30 kg eceng gondok menghasilkan gas yg bisa menyala selama 7 x 90 menit sepertinya masih kurang.

alexandr said...

berapa sih prakiraan biaya pembuatannya, cocok nih utk ta

Anonymous said...

salam kenal,,,

saya sangat tertarik dengan pembuatan biogas eceng gondok ini sebagai energi alternatif...

kalu diijinkan,,boleh ga pak saya minta data2 lengkapnya sama dokumentasi mulai dari proses sampai finishing nya...untuk kebutuhan tugas akhir saya,,

ini alamat e mail saya
silvia_aryl@yahoo.co.id

terima kasih,,

dani said...

Saya mau mengembangkan di daerah cililin bandung berhubung eceng gondok disana terlalu banyak dan cukup mengganggu lalu lintas perahu penduduk. Bisa saya beli alatnya saja. Per unit nya berapa? dimana bisa saya lihat alatnya? Terima kasih

Ditunggu banget jawabannya di
danidandian@yahoo.co.id
Tks

mangasiachmad said...

prosesnya apa sama dengan pembuatan biogas dari kotoran ternak??
terus apa tidak ada media lain untuk mempercepat fermentasinya?? tolong dijawab,thaks..

mangasiachmad said...

prosesnya apa sama dengan pembuatan biogas dari kotoran ternak??
terus apa tidak ada media lain untuk mempercepat fermentasinya?? tolong dijawab,thaks..

sibon said...

minta gambarnya yg komplit dan jelas dong bos.tertarik nih.email ke saya : boni7684@yahoo.co.id

halim said...

ini gan saya dari smk n 2 palembang mau belajar buat eceng gondok

itu kan skala besar, bagaimana cara buat dengan skala kecil???

Dedit said...

bisa bantu saya untuk membuat instalasi ini?? klo bisa tolong kabari saya lewat email dedeitaulia@yahoo.co.id
thx,,,

dedit said...

bisa tolong saya untuk membuat instalasinya?? tolong kabari ke deditaulia@gmail.com
thx...

di said...

saya mau tanya contact person dari pembuat alat dialas tolong e mail ke gbisnis31@yahoo.com

Anonymous said...

saya mau tanya contact person dari pembuat alat dialas tolong e mail ke gbisnis31@yahoo.com

devita said...

klo mw lihat alatx gmn yah n kisaran hrgax brpaan ?? biar bisa share
jika bisa mohon blz k email saya
dvmizzsilent1@gmail.com